Populasi Tubifex sp dan Kualitas Air Kali Konto Pada Musim Kemarau di Kabupaten Kediri dan Jombang

Edi, Purwo (2006) Populasi Tubifex sp dan Kualitas Air Kali Konto Pada Musim Kemarau di Kabupaten Kediri dan Jombang. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
Populasi_Tubifex_sp_dan_Kualitas_Air_Kali_Konto_Pada_Musim_Kemarau_di_Kabupaten_Kediri_dan_Jombang.pdf

Download (10kB) | Preview

Abstract

Sungai merupakan suatu komponen lingkungan yang penting dalam suatu kehidupan mahkluk hidup.. Masalahnya yaitu adanya limbah domestik (rumah tangga, pasar, kota dan sebagainya) serta pabrik, yang dapat merubah nilai kualitas air sungai menjadi tidak dapat dimanfaatkan.. Sungai juga mempunyai kemampuam untuk menanggulangi bahan-bahan asing yang masuk, yaitu dengan self purification. Sehingga akan terdapat daerah-daerah pada aliran sungai seperti daerah air bersih, daerah daerah keruh dan gelap, daerah septik atau kotor, daerah perbaikan dan daerak bersih kembali (Suriawira, 2003). Pada daerah-daerah tersebut akan terdapat perbedaan jenis dan jumlah organisme yang ada, karena ketahanan suatu organisme berbeda-beda terhadap suatu kondisi lingkungan. Melonjaknya populasi cacing rambut atau Tubifex sp merupakan suatu contoh sungai yang tercemar limbah. Banyaknya bahan pencemar dalam perairan akan mengurangi spesies yang ada dan pada umumnya akan meningkatkan populasi jenis yang tahan terhadap kondisi perairan tersebut (Hawkes, 1979 dalam Sastrawijaya, 1991). Tujuan penelitian ini untuk mengetahui populasi (kerapatan) Tubifex sp pada aliran Kali Konto di Kabupaten Kediri dan Jombang. Penelitian ini bersifat deskriptif observasional dengan populasinya berupa Tubifex sp yang ada pada lokasi-lokasi pengamatan. Cuplikan diambil dengan memperhatikan lingkungan (Point source) yang paling berpengaruh yaitu pabrik tapioka, pabrik kayu, pabrik gula dan limbah domestik. Pembagian areal studi sangat penting karena akan mempengaruhi cara pengumpulan dan pengorganisasian data (Djajadiningarat, 1991). Metode pengumpulan data dengan cuplikan kuadrat (Ekmangrab seluas 15x15 cm) dengan 3 kali pengambilan yaitu 2 area tepi dan 1 area tengah aliran. Hasil dari penelitian ini yaitu bahwa kerapatan Tubifex sp tertinggi berada pada stasiun II yaitu di Kandangan Kabupaten Kediri yang mencapai rata-rata 33,615 Ind/675 cm2, dengan nilai fisika-kimia air yaitu DO 5,90 mg/l, BOD 4,56 mg/l, suhu air 24,3°C, kecepatan arus 0,96 m/dt, debit air 3,98 m3/dt, TSS 281 mg/l dan pH air 7,54. Kondisi air sungai di stasiun II yaitu di Kandangan Kabupaten Kediri sangat sesuai untuk pertumbuhan dan perkembangbiakan Tubifex sp karena terdapatnya aktivitas pembuangan limbah organik dari point source pabrik tapioka, sehingga menjadikan aliran sungai mengandung bahan-bahan organik dari pabrik tapioka. Menurut Hellawel (1986) bahwa di perairan dengan substrat bahan organik dan kandungan oksigen terlarut rendah, organisme dasar yang dominan adalah Tubifex dan Limnodrillus.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 03 Jul 2012 04:50
Last Modified: 03 Jul 2012 04:50
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/10732

Actions (login required)

View Item View Item