KORELASI ANTARA PENGGUNAAN BAHASA MADURA DI POJOK MEDHUROAN JTV DENGAN MINAT MENONTON (Studi pada Masyarakat Madura di RT 06 RW 02 Kelurahan Kota Lama Kecamatan Kedung kandang Malang)

YUSRONI, SOFYAN (2006) KORELASI ANTARA PENGGUNAAN BAHASA MADURA DI POJOK MEDHUROAN JTV DENGAN MINAT MENONTON (Studi pada Masyarakat Madura di RT 06 RW 02 Kelurahan Kota Lama Kecamatan Kedung kandang Malang). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
KORELASI_ANTARA_PENGGUNAAN_BAHASA_MADURADI_POJOK_MEDHUROAN_JTVDENGAN_MINAT_MENONTON.pdf

Download (53kB) | Preview

Abstract

Sejak adanya otonomi daerah khususnya mengenai pendirian televisi perkembangan televisi di Indonesia sudah sangat pesat ditandai dengan maraknya televisi-televisi lokal daerah khususnya di Jawa Timur.. Hal ini juga dimanfaatkan oleh JTV sebagai TV lokal masyarakat Jawa Timur bersaing secara kompetitif dengan menampilkan ide-ide kreatif seperti dalam program-program beritanya yang membawa semangat budaya lokal Jawa Timur. Salah satu program berita yang menarik adalah Pojok Medhuroan dengan berbahasa Madura sebagai langkah inovatif untuk menarik minat menonton masyarakat Madura. Inovasi ini selain dibuat untuk memotifasi khalayaknya agar berminat menonton, tetapi juga untuk memberikan apresiasi yang seimbang pada seluruh budaya masyarakat Jawa Timur yang sebelumnya sudah ada Pojok Kampung Awan yang berbahasa Suroboyoan dan Malangan. Penelitian ini menggunakan populasi dari masyarakat Madura di Malang karena untuk mengetahui dan membuktikan apakah ada hubungan antara penggunaan bahasa Madura di Pojok Medhuroan JTV dengan minat masyarakat Madura untuk menontonnya. Baerdasarkan latar belakang diatas dapat dirumuskan masalah yaitu adakah korelasi antara penggunaan bahasa Madura di Pojok Medhuroan JTV dengan minat masyarakat Madura untuk Menonton. Teori yang digunakan dalam penelitian ini adalah teori Efek Tak Terbatas Komunikasi Massa. Teori ini didasari teori Hypodermic Needle yakni media massa mempunyai kekuatan luar biasa (all powerfull) dalam usaha mempengaruhi sasaran dimana media massa mengidentifikasi dan memfokuskan sasaran pada audience tertentu yang ditargetkan. Dengan tidak adanya media lain yang serupa dengan media tersebut maka efeknya bersifat tak terbatas. Menurut tingkat eksplanasinya tipe penelitian ini adalah assosiatif yaitu untuk mengetahui hubungan antara dua variabel atau lebih. Populasi dalam penelitian ini adalah orang dewasa yang berasal dari etnis Madura dengan usia 21 tahun keatas yang tinggal di RT 06 RW 02 Kelurahan Kota Lama Kecamatan Kedungkandang Malang. Adapun jumlah populasinya sebanyak 54 orang. Adanya beberapa kriteria yang telah dibuat sesuai dengan tujuan penelitian maka teknik pengambilan sampelnya menggunakan purposive sample. Pengumpulan data pada penelitian ini menggunakan angket, wawancara dan dokumentasi. Untuk mengetahui signifikansi hubungan antara variabel bebas (penggunaan bahasa Madura di Pojok Medhuroan JTV) dengan variabel terikat (minat menonton) dengan menggunakan Korelasi Product Moment, dari hasil penelitian diperoleh t sebesar 3,76 dengan taraf signifikan 5%, sedangkan t 2,00. Dengan hasil yang menunjukkan t t artinya bahwa ada hubungan antara variabel penggunaan bahasa Madura Pojok Medhuroan JTV dengan variabel minat menonton. Diketahui juga koefisien korelasi (r) sebesar 0,463, yang berarti berdasarkan tabel pedoman untuk memberikan interpretasi koefisien korelasi, tingkat hubungan antara penggunaan bahasa Madura di Pojok Medhuroan JTV dengan minat menonton adalah sedang.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > HE Transportation and Communications
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Communication Sience
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 03 Jul 2012 04:10
Last Modified: 03 Jul 2012 04:10
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/10721

Actions (login required)

View Item View Item