BOIKOT PRODUK AMERIKA DALAM PERSPEKTIF HUKUM ISLAM

EDIN, SELAMET (2006) BOIKOT PRODUK AMERIKA DALAM PERSPEKTIF HUKUM ISLAM. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
BOIKOT_PRODUK_AMERIKA_DALAM_PERSPEKTIF_HUKUM_ISLAM.pdf

Download (141kB) | Preview

Abstract

Boikot produk Amerika Serikat adalah sebuah upaya kaum muslimin yang di fatwakan oleh para ulama-ulama dunia untuk melawan kedzaliman pemerintah Amerika Serikat. Di mana dalam hal ini, ada sebuah keterkaitan kaum muslimin dalam membeli produk-produk Amerika dengan penderitaan kaum muslimin di negeri-negeri lain yang pada saat ini mengalami imperialisme gaya baru yang sedang diperankan oleh Amerika Serikat. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui produk-produk apa saja yang diboikot dan apa penyebabnya. Selain itu, untuk mengetahui bagaimanakah hukum ekonomi Islam dalam menanggapi permasalahan boikot yang sedang marak di kalangan kaum muslimin pada kususnya. Dimana tidak menutup kemungkinan negara-negara nonmuslim juga melakukan hal yang sama. Metode yang digunakan dalam kajian ini adalah Metode pendekatan masalah yuridis normative, artinya pembahasan didasarkan pada ketentuan hukum yang berlaku berdasarkan pada kasus yang terjadi, meliputi penelusuran terhadap hukum Islam dan hukum ekonomi Islam yang terkait dengan persoalan boikot produk Amerika Serikat. Berdasarkan penelitian, maka didapatkan hasil bahwa begitu banyak produk-produk Amerika yang selama ini dikonsumsi oleh kaum muslimin pada umumnya. Namun dibalik itu banyak kaum muslimin yang tidak tahu bahwa membeli produk Amerika sama dengan memberikan dukungan terhadap Amerika. Selain itu, semua perusahaan-perusahaan Amerika Serikat yang memproduksi produk-produk tersebut banyak yang ikut andil dalam penjajahan Amerika Serikat terhadap negeri muslim pada kususnya. Peran berbagai perusahan ini adalah biaya yang mereka keluarkan untuk mendanai invasi Amerika Serikat ke beberapa negeri Islam. Tujuan hukum Islam adalah kebahagiaan dunia dan akhirat bagi para pemeluknya sedangkan hukum ekonomi Islam adalah untuk mencukupi segala kebutuhan kaum muslimin dengan cara-cara yang syar’i dengan tidak menghalalkan segala cara. Dan keuntungan yang diperoleh adalah untuk kemaslahatan bersama baik muslim maupun nonmuslim. Oleh karena itu, hubungan antar manusia (baik sesama muslim maupun nonmuslim) menjadi salah satu pokok berjalannya hukum ekonomi Islam. Akan tetapi jika dalam hal ini mengakibatkan dua kemudharatan datang bersamaan maka kaidah usul fiqih menyarankan untuk memilih mudharat yang kecil. Jika kaum muslimin tetap membeli produk-produk maka penderitaan kaum muslimin di negeri lain akan terus berlanjut, akan tetapi produk Amerika telah tersebar banyak di negeri kaum muslimin jika kaum muslimin tidak menggunakan beberapa produk tersebut maka kaum muslimin akan mengalami sedikit kesulitan selain itu pula Amerika juga akan semakin kuat. Disinilah kaidah usul fiqih tersebut digunakan di antara dua kemudharatan tersebut mana mudharat yang paling kecil yang harus di pilih. Dalam hal ini, dengan tidak membeli produk Amerika Serikat adalah yang menjadi pilihan para ulama, dengan berbagai pertimbangan untung dan rugi yang akan di dapatkan kaum muslimin. Karena itulah para ulama sepakat mengeluarkan fatwa boikot produk Amerika Serikat. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa boikot produk-produk Amerika adalah sebuah cara yang syah dalam melawan kedzaliman mereka. Karena tiada kekuatan dan cara lain dalam melawan Amerika Serikat selain dengan cara tersebut.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: K Law > K Law (General)
Divisions: Faculty of Law > Department of Law
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 03 Jul 2012 03:00
Last Modified: 03 Jul 2012 03:00
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/10660

Actions (login required)

View Item View Item