ANALISIS TINGKAT RETURN DAN RISIKO PADA SAHAM-SAHAM LQ 45 YANG TERCATAT DI PASAR MODAL

Yuldan, Yuldan (2006) ANALISIS TINGKAT RETURN DAN RISIKO PADA SAHAM-SAHAM LQ 45 YANG TERCATAT DI PASAR MODAL. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
ANALISIS_TINGKAT_RETURN_DAN_RISIKO_PADA_SAHAM.pdf

Download (53kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini merupakan penelitian diskriftif, yaitu penelitian yang bertujuan untuk mencari gambaran atau ingin menggambarkan tentang suatu fenomena, terutama saham-saham LQ 45. Skripsi ini berjudul "Analisis Tingkat Return dan Risiko Pada Saham-Saham LQ 45 Yang Tercatat di Pasar Modal". Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui dan menganalisis saham-saham manakah yang mempunyai tingkat return dan risiko yang tertinggi dan terendah, untuk mengetahui rata-rata tingkat return dan risiko saham LQ 45. Alat analisis yang digunakan dalam penelitian untuk mengetahui tingkat return dari saham yaitu dengan menghitung tingkat return dari masing-masing saham dan memberikan urutan dari saham yang returnnya tertinggi sampai dengan return terendah. Untuk risiko disini menggunakan Standar Deviasi karena standar deviasi yang mengukur absolud penyimpangan nilai yang sudah terjadi dengan nilai rata-ratanya. Untuk rata-rata dari saham LQ 45 dengan menjumlahkan seluruh return dan risikonya dan dibagi dengan jumlah saham (45 saham). Dari perhitungan dihasilkan bahwa untuk return tertinggi dimiliki oleh saham PT. Bumi Resources yaitu sebesar 0,017628. Untuk return yang terendah adalah saham PT. Gajah Tunggal dengan nilai return sebesar -0,01493. Untuk risiko saham yang tertinggi dimiliki oleh saham Barito Facific dengan nilai risiko sebesar 0,09939. Untuk risiko saham yang terendah dimiliki oleh saham perusahaan Semen Gersik, yaitu sebesar 0,01187. Untuk nilai rata-rata dari tingkat return LQ 45 yaitu sebesar 0,00317 dan risiko sebesar 0,03121. Untuk saham yang returnya diatas rata-rata berjumlah 25 saham dan saham yang returnnya dibawah rata-rata berjumlah 20 saham. Untuk risiko yang berada diatas rata-rata berjumlah 19 saham dan yang berada dibawah rata-rata berjumlah 26 saham. Dari hasil diatas, maka dapat diambil kesimpulan bahwa untuk saham yang returnnya tertinggi adalah saham PT. Bumi Resources dan untuk saham yang returnnya terendah adalah saham PT. Gajah Tunggal. Untuk risiko saham yang tertinggi dimiliki oleh saham Barito Facifc dan risiko terendah dimiliki oleh saham PT. Semen Gersik. Untuk return tertinggi biasanya akan memberikan risiko yang tinggi pula, sedangkan untuk return yang rendah belum tentu risiko yang diberikan rendah pula. Oleh karena itu investor dalam memilih saham harus sesuai dengan preferensi risikonya. Saham-saham LQ 45 yang mempunyai return diatas rata-rata berjumlah 25 saham atau sekitar 56 % dari jumlah keseluruhan saham LQ 45. Untuk return yang dibawah rata-rata berjumlah 20 saham atau sekitar 44 % dari jumlah keseluruhan saham. Sedangkan untuk risiko diatas rata-rata berjumlah 19 saham atau sekitar 42 % dari jumlah keseluruhan saham. Untuk risiko dibawah rata-rata ber-jumlah 26 saham atau sekitar 58 % dari keseluruhan jumlah saham LQ 45. Dari kesimpulan diatas peneliti dapat memberikan saran hendaknya investor harus peka terhadap informasi berupa fluktuasi harga saham yang ada di pasar modal, karena harga yang tinggi belum tentu memberikan tingkat return yang tinggi pula begitu juga sebaliknya. Investor harus jeli jika ingin menginvestasikan modalnya kepada saham LQ 45, karena saham LQ 45 bukan jaminan untuk dapat memberikan return yang sesuai dengan preferensi risikonya. Investor sebaiknya mempertimbangkan pembentukan portofolio dalam menginvestasikan modalnya, karena dengan membentuk portofolio tingkat risiko dapat dikurangi.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > HB Economic Theory
Divisions: Faculty of Economic > Department of Accounting
Depositing User: Zainul Afandi
Date Deposited: 02 Jul 2012 05:16
Last Modified: 02 Jul 2012 05:16
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/10631

Actions (login required)

View Item View Item