PEMANFAATAN KULIT JERUK NAMBANGAN (Citrus grandis L.Osbeck) UNTUK PEMBUATAN MANISAN (Kajian Konsentrasi Larutan Kapur CaCl2 dan Gula terhadap Kualitas Manisan Kulit Jeruk Nambangan)

Dewi Saraswati, Sandra (2006) PEMANFAATAN KULIT JERUK NAMBANGAN (Citrus grandis L.Osbeck) UNTUK PEMBUATAN MANISAN (Kajian Konsentrasi Larutan Kapur CaCl2 dan Gula terhadap Kualitas Manisan Kulit Jeruk Nambangan). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PEMANFAATAN_KULIT_JERUK_NAMBANGAN.pdf

Download (126kB) | Preview

Abstract

Saat ini Indonesia perlu mencari alternatif dalam mengembangkan agroindustri, termasuk industri pengolahan limbah hortikultura. Salah satu jenisnya yang belum optimal dimanfaatkan adalah kulit buah jeruk besar. Jeruk Nambangan (Citrus grandis L. Osbeck) atau populer disebut pumelo merupakan salah satu buah eksotis tropika Indonesia. Selain buahnya yang umum dimakan segar, rasanya yang manis, serta berkhasiat untuk obat, kulit buahnya juga dapat diolah menjadi manisan yang disebut kalua. Manisan adalah salah satu produk yang mengandung kadar gula tinggi yang rasanya manis. Permasalahan yang timbul pada pembuatan manisan kulit jeruk nambangan adalah rasa sengir dan pahit yang ada pada bagian kulit dalam (albedo) jeruk yang mana mengandung pektin serta tekstur kulit yang sedikit lunak. Untuk mengatasi hal tersebut dilakukan perlakuan perendaman dalam larutan kapur CaCl2 serta penambahan larutan gula, agar manisan kulit jeruk nambangan tersebut dapat diterima masyarakat. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh pemberian konsentrasi perendaman dengan larutan kapur (CaCl2) dan gula terhadap kualitas manisan kulit jeruk nambangan, mengetahui pengaruh konsentrasi perendaman dengan larutan kapur (CaCl2) terhadap kualitas manisan kulit jeruk nambangan, dan mengetahui pengaruh konsentrasi larutan gula terhadap kualitas manisan kulit jeruk nambangan. Pelaksanaan penelitian dilakukan di Laboratorium Teknologi Hasil Pertanian Universitas Muhammadiyah Malang yang dimulai dari bulan Juni 2005 sampai dengan Januari 2006. Penelitian dilakukan dengan metode Rancangan Acak Kelompok (RAK) dengan 2 faktor. Faktor I: konsentrasi larutan kapur CaCl2 yang terdiri dari 3 level (0 %, 0,3 %, 0,5 %), faktor II: konsentrasi larutan gula yang terdiri dari 3 level (60 %, 70 %, 80 %). Masing- masing faktor tersebut diulang sebanyak 2 kali, sehinga didapatkan 9 kombinasi perlakuan. Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa terjadi interaksi antara konsentrasi larutan kapur CaCl2 dan gula terhadap kadar air, tekstur, kadar gula reduksi, kadar gula non reduksi, rendemen, skor warna, dan skor rasa manisan kulit jeruk. Perlakuan terbaik manisan kulit jeruk nambangan didapatkan dari perlakuan konsentrasi larutan kapur CaCl2 0,3 % dan larutan gula 70 % (K2G2), dengan karakteristik sebagai berikut kadar air 29,49 %, kadar serat kasar 2,34 %, tekstur 3,36 mm/g.dt, kadar gula reduksi 21,08 %, kadar gula non reduksi 12,61 %, rendemen 34,17 %, skor warna 3,00 (agak suka), skor rasa 4,07 (manis), dan skor kesukaan 2,73 (cenderung agak suka).

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: T Technology > T Technology (General)
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agrotechnology
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 02 Jul 2012 03:05
Last Modified: 02 Jul 2012 03:05
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/10585

Actions (login required)

View Item View Item