Studi Komparatif Tingkat Pendapatan Petani Padi pada Musim Hujan dengan Kemarau (Studi kasus di Desa Ngraho, Kecamatan Kalitidu, Kabupaten Bojonegoro)

Dayenne Ranani, Sheika (2006) Studi Komparatif Tingkat Pendapatan Petani Padi pada Musim Hujan dengan Kemarau (Studi kasus di Desa Ngraho, Kecamatan Kalitidu, Kabupaten Bojonegoro). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
Studi_Komparatif_Tingkat_Pendapatan_Petani_Padi_pada_Musim_Hujan_dengan_Kemarau.pdf

Download (88kB) | Preview

Abstract

Padi merupakan bahan makanan yang menghasilkan beras. Bahan makanan ini merupakan makanan pokok bagi sebagian besar penduduk Indonesia disamping jagung, sagu, ubi. Pertumbuhan dan produksi padi dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor lingkungan, yang dibagi dalam dua golongan yaitu: a.Faktor lingkungan alamiah seperti: Tanah, Iklim, biologis. b.Faktor sarana produksi seperti: Pupuk, Obat-obatan pemberantas hama dan penyakit, varietas padi unggul yang diberikan manusia. Produksi padi sangat tergantung pada musim yang dapat mempengaruhi kegiatan produksi. Misalnya keterlambatan tanam lantaran curah hujan sedikit, sementara persediaan air untuk irigasi semakin sedikit akibat musim kemarau, sehingga berhektar-hektar sawah mengalami kekeringan. Kendala lain yang terjadi yaitu ketidak seragaman masa tanam dan umur tanaman yang dapat menyebabkan munculnya hama tikus. Tingginya curah hujan yang turun hampir sepanjang hari membuat sebagian besar tanaman padi yang siap dipanen tergenang air, apabila air tidak surut dalam beberapa hari maka tanaman padi akan membusuk dan menyebabkan petani mengalami kerugian yang besar. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui perbandingan tingkat pendapatan petani padi pada musim hujan dengan kemarau. Adapun hipotesa dalam penelitian ini adalah diduga pendapatan petani padi pada saat musim hujan lebih besar dibandingkan pada saat musim kemarau. Penelitian dilakukan di Desa Ngraho, Kecamatan Kalitidu, Kabupaten Bojonegoro. Penentuan daerah penelitian ini dilakukan secara sengaja (purposive) atas dasar pertimbangan bahwa pertanian di daerah tersebut cukup maju dan sudah memiliki kelompok tani. Teknik pengambilan data dilakukan dengan menggunakan data primer yang berupa kuisioner, wawancara, dan pengamatan (observasi) secara langsung. Selain itu digunakan juga data sekunder yang diperoleh dari literatur yang mempunyai relevansi dengan penelitian yang dilakukan. Pemilihan dan penentuan jumlah sampel dengan menggunakan metode “Simple Random Sampling”. Adapun penentuan petani sampel berdasarkan jumlah populasi petani sebanyak 220 orang dan sampel yang diambil 15% dari jumlah populasi yaitu sebanyak 33 orang. Metode analisa data yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah analisa pendapatan, yaitu π = TR – TC sedangkan untuk pengujian hipotesis digunakan uji t berpasangan yaitu: t hit = Dimana: : rata-rata pendapatan petani pada musim hujan dan kemarau. SB : simpangan baku. n : jumlah sampel. Dari hasil penelitian, maka didapat rata-rata pendapatan petani padi pada musim hujan sebesar Rp (2.320.545) sedangkan rata-rata pendapatan petani padi yang diperoleh pada musim kemarau sebesar Rp 32.667 sehingga pendapatan petani padi pada musim kemarau lebih banyak dibandingkan dengan musim hujan. Hal ini disebabkan intensitas radiasi sinar matahari pada musim kemarau lebih besar jika dibandingkan pada musim hujan, karena radiasi sinar matahari yang jatuh pada tanaman hijau berpengaruh terhadap kecepatan pertumbuhan dan proses fotosintesa. Selain itu, karena sebagian besar letak sawah di Desa Ngraho berlokasi di dekat sungai Bengawan sehingga pada waktu musim hujan terkadang banyak sawah yang mengalami kebanjiran. Untuk menghindari sawah dari kebanjiran pada waktu musim hujan para petani di desa Ngraho mengatasinya dengan merubah waktu dan pola tanamnya, yaitu hanya menanam padi pada musim tanam MK I dan MK II atau pada musim kemarau yang pengairannya diperoleh dari air sungai bengawan. Karena t hit (29.030) > t tabel (2,477) maka disimpulkan tolak Ho artinya ada perbedaan pendapatan petani secara statistik dari musim kemarau dan musim hujan. Dengan kata lain pada musim kemarau memberikan dampak terhadap pendapatan petani di desa Desa Ngraho Kecamatan Kalitidu Kabupaten Bojonegoro.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > S Agriculture (General)
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agribusiness
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 02 Jul 2012 02:40
Last Modified: 02 Jul 2012 02:40
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/10573

Actions (login required)

View Item View Item