METODE EVA SEBAGAI SALAH SATU ALAT UNTUK MENILAI KINERJA KEUANGAN PADA PERUSAHAAN SEMEN YANG TERCATAT DI BEJ

DWI RACHMAWATI, YANUA (2006) METODE EVA SEBAGAI SALAH SATU ALAT UNTUK MENILAI KINERJA KEUANGAN PADA PERUSAHAAN SEMEN YANG TERCATAT DI BEJ. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
METODE__EVA_SEBAGAI_SALAH_SATU_ALAT_UNTUK_MENILAI_KINERJA_KEUANGAN_PADA_PERUSAHAAN_SEMEN_YANG_TERCATAT__DI_BEJ.pdf

Download (68kB) | Preview

Abstract

Penelitian pada perusahaan semen yang tercatat di BEJ ( PT. Semen Gresik, Tbk, PT. Semen Cibinong, Tbk, dan PT. Indocement Tunggal Prakarsa, Tbk) ini menggunakan jenis penelitian deskriptif. Tujuan penelitian ini adalah untuk: (1) menilai kinerja keuangan perusahaan semen yang dapat memberikan nilai tambah; (2) mengetahui perusahaan yang memberikan nilai tambah lebih baik diantara ketiga perusahaan semen. Alat analisis yang digunakan untuk menilai kinerja keuangan pada ketiga perusahaan semen adalah metode Economic Value Added (EVA) sebagai alat penilai kinerja keuangan perusahaan yang memperhatikan harapan para penyandang dana (kreditur dan pemegang saham). Sedangkan langkah-langkah dalam menganalisis data meliputi: (1) penghitungan biaya modal hutang; (2) penghitungan biaya modal sendiri dengan menggunakan pendekatan arus kas yang didiskonto; (3) penghitungan struktur modal; (4) penghitungan biaya modal rata-rata tertimbang; (5) penghitungan EVA. Tolak ukur yang digunakan untuk menilai kinerja keuangan dengan metode EVA adalah: jika perusahaan mempunyai EVA > 0, maka telah terjadi nilai tambah pada perusahaan; jika perusahaan mempunyai EVA = 0, maka menunjukkan posisi impas pada perusahaan; sedangkan jika perusahaan mempunyai EVA < 0, maka belum terjadi nilai tambah perusahaan. Hasil perhitungan dengan metode Economic Value Added selama tiga (3) tahun pada perusahaan PT. Semen Gresik, Tbk. diperoleh hasil yaitu nilai EVA pada tahun 2003 sebesar 127.015.829.920, tahun 2004 sebesar 39.362.608.980, tahun 2005 sebesar –132.987.259.400. Pada PT. Semen Cibinong, Tbk. diperoleh hasil yaitu nilai EVA pada tahun 2003 sebesar 82.957.280.530, tahun 2004 sebesar 581.365.612.560, tahun 2005 sebesar 624.054.259.800. Pada PT. Indocement Tunggal Prakarsa, Tbk. diperoleh hasil yaitu nilai EVA pada tahun 2003 sebesar 477.871.617.453, tahun 2004 sebesar 113.742.470.740, tahun 2005 sebesar 234.335.097.400. Dari hasil penelitian dengan metode Economic Value Added bisa dibandingkan bahwa pada perusahaan semen PT. Semen Gresik, Tbk tahun 2003 dan 2004; PT. Semen Cibinong, Tbk dan PT. Indocement Tunggal Prakarsa, Tbk pada ketiga tahun telah menghasilkan nilai tambah karena nilai EVA > 0. sedangkan pada PT. Semen Gresik, Tbk tahun 2005 nilai EVA yang dihasilkan masih dibawah nol atau EVA < 0, menunjukkan bahwa pada tahun tersebut belum memberikan nilai tambah bagi perusahaan. Berdasarkan kesimpulan dari penelitian yang telah dilakukan, penulis dapat mengimplikasikan bahwa penggunaan EVA dalam usaha memaksimalkan kemakmuran perusahaan dapat menjadi pertimbangan. Hal ini disebabkan karena penggunaan EVA sangat praktis dan tidak memerlukan analisis perbandingan dengan perusahaan lain yang sejenis.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: H Social Sciences > HD Industries. Land use. Labor > HD28 Management. Industrial Management
Divisions: Faculty of Economic > Department of Management
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 30 Jun 2012 05:25
Last Modified: 30 Jun 2012 05:25
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/10510

Actions (login required)

View Item View Item