PENGARUH PEMBERIAN DEKOK RUMPUT KEBAR (Biophytum petersianum KLOTSZCH) TERHADAP JUMLAH FOLIKEL OVARIUM TIKUS PUTIH BETINA (Rattus norvegicus)

DWI NURANA, YUYUN (2006) PENGARUH PEMBERIAN DEKOK RUMPUT KEBAR (Biophytum petersianum KLOTSZCH) TERHADAP JUMLAH FOLIKEL OVARIUM TIKUS PUTIH BETINA (Rattus norvegicus). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_PEMBERIAN_DEKOK_RUMPUT_KEBAR.pdf

Download (138kB) | Preview

Abstract

Ovarium merupakan bagian alat kelamin betina utama yang berfungsi untuk menghasilkan sel telur. Ovarium tersusun dari medulla dan kortek. Pada kortek terdapat folikel yang merupakan tempat berkembangnya sel telur, perkembangan sel telur diawali dari berkembangnya folikel primer menjadi folikel de graaf, sehingga terjadi ovulasi. Adapun kesuburan pada wanita ditandai dengan cepatnya ovulasi (pecahnya folikel degraaf) pada ovarium. Pada kenyataannya tidak semua wanita mengalami pertumbuhan folikel yang sempurna. Sehingga ada wanita yang mengalami ovulasi secara teratur dan tidak teratur. Ovulasi merupakan proses pengeluaran sel telur dari ovarium. Dalam proses ovulasi melibatkan berbagai komponen dalam tubuh wanita diantaranya komponen hormonal. Hal ini dapat diatasi dengan mengkonsumsi rumput kebar (Biophytum petersianum) sebagaimana yang dilakukan oleh masyarakat Irian Jaya pada umumnya. Tujuan penelitian adalah untuk mengetahui pengaruh pemberian dekok tumbuhan Biophytum petersianum Klozthsc (rumput kebar) terhadap jumlah folikel pada ovarium tikus putih betina (Rattus norvegicus). Untuk mengetahui dosis dekok tumbuhan Biophytum petersianum Klozthsc (rumput kebar) yang paling efektif terhadap jumlah folikel pada ovarium tikus putih betina (Rattus norvegicus). Penelitian ini bersifat eksperiment nyata. Sampel yang digunakan adalah tikus putih betina yang berumur 2,5 bulan sebanyak 24 sampel, terbagi dalam 4 kelompok perlakuan dan 6 kali ulangan. Teknik pengambilan sample dengan menggunakan teknik Random Sampling. Dosis dekok rumput kebar yang digunakan adalah 0,51 gr/ml, 1,02 gr/ml, 1,53 gr/ml. Adapun kelompok perlakuannya adalah kelompok A (normal/ tanpa perlakuan), kelompok B (pemberian dekok 0,51 gr/ml), kelompok C (pemberian dekok 1,02 gr/ml), kelompok D (pemberian dekok 1,53 gr/ml). Teknik analisis data yang digunakan adalah Analisis Varian Satu Faktor dan dilanjutkan dengan uji Duncan’s 5%. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada pengaruh pemberian berbagai dosis dekok rumput kebar (Biophytum petersianum) terhadap jumlah folikel pada ovarium tikus putih betina dan dosis yang paling efektif dari rumput kebar untuk meningkatkan jumlah folikel pada ovarium adalah dosis 1,53 gr/ml. Ini terbukti dengan hasil analisis statistik yang menunjukkan antara perlakuan A (normal/ tanpa perlakuan) dengan perlakuan D (dosis 1,53 gr/ml) berbeda nyata.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 30 Jun 2012 05:23
Last Modified: 30 Jun 2012 05:23
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/10507

Actions (login required)

View Item View Item