PERAN BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL DAERAH (BKPMD) DALAM MENINGKATKAN IKLIM INVESTASI DI NUSA TENGGARA TIMUR

SD, Saris (2009) PERAN BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL DAERAH (BKPMD) DALAM MENINGKATKAN IKLIM INVESTASI DI NUSA TENGGARA TIMUR. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PERAN_BADAN_KOORDINASI_PENANAMAN_MODAL_DAERAH.pdf

Download (88kB) | Preview

Abstract

Pembentukan daya tarik investasi, berlangsung secara terus menerus dari waktu ke waktu dan dipengaruhi oleh banyak aspek. Faktor ekonomi, politik, dan kelembagaan, social dan budaya, diyakini merupakan beberapa faktor dalam pembentuan daya tarik investasi suatu Negara atau daerah. Untuk mendukung terciptanya iklim investasi yang kondusif, disetiap daerah baik Propinsi, Kabupaten / Kota dibentuk BKPMD (Badan Penanaman Modal Daerah), badan ini disamping berperan dalam mengupayakan iklim investasi yang kondusif juga berperan dalam menggaet investor asing supaya menanamkan dananya di daerah tersebut. Penelitian bertujuan untuk mengetahui bagaimana peran BKPMD dalam meningkatkan iklim investasi di Nusa Tenggara Timur, Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif yaitu dengan cara analisis yang menggambarkan keadaan obyek berdasarkan data yang dikumpulkan dari lapangan penelitian dan tidak menggunakan data statistik. Dengan kata lain penelitian yang bersifat deskriptif bertujuan untuk menggambarkam secara tepat tentang karakteristik dari obyek yang diteliti atau menggambarkan suatu fenomena. Untuk meningkatkan iklim investasi di Nusa Tenggara Timur maka BKPMD NTT melakukan Asesment atau pemetaan potensi dari masing-masing sektor mulai dari Pertanian, Perkebunan dan sebagainya, tujuannya adalah untuk mempermudah para calon Investor yang akan masuk serta memperjelas informasi mengenai potensi di berbagai sektor yang dapat dikelola dan mengetahui bahwa di Nusa Tenggara Timur terdapat sumber daya alam yang banyak dan berpotensi untuk dikelola secara maksimal oleh para investor. Selain itu BKPMD NTT juga melakukan promosi tentang potensi-potensi yang dimiliki oleh Dearah NTT, dengan cara melakukan pameran, temu kemitraan, serta mengadakan web site BKPMD NTT, yang tujuannya adalah untuk memudahkan para investor dalam melihat lebih jauh tentang potensi-potensi yang dapat dikembangkan di Nusa Tenggara Timur. BKPMD juga melaksanakan pelayanan satu pintu / satu atap, dimana pelayanan ini mencakup pelayanan secara keseluruhan baik tentang pemberian izin dan sebagainya, dimana menuntut Pemerintah Daerah dalam menyelenggarakan pelayanan izin yang berkualitas dan transparansi, adapun tujuan dari pembentukan pelayanan satu atap yakni untuk memenuhi standarisasri pelayanan, yakni pelayanan yang cepat, mudah dan tidak berbelit-belit. Salah satu sektor potensi yang dapat dikelola oleh para investor yakni dibidang pertanian yang memiliki luas lahan tanam di propinsi NTT seluas 736. 629 ha yang ditanami beberapa komoditi andalan di NTT yaitu padi ladang, padi sawah, jagung, kedele, ubi kayu, ubi jalar, kacang tanah, kacang hijau, dan sorghum dengan total produksi untuk semua komoditi 2.083.018 ton/thn untuk tahun 2003.untuk luas lahan tanam masing-masing komoditi dan hasil produksi adalah sebagai berikut : padi sawah 183.703 ha, produksi 509.419 ton, padi ladang 122.379 ha, produksi 389.344 ton, Jagung 206.970 ha, produksi 583.355 ton, Kedele 13.812 ha, produksi 1.032 ton, Ubi kayu 82.035 ha, produksi 861.820 ton, Ubi jalar ha, 11.612 ha, produksi 86.892 ton, Kacang tanah 13.681 ha, produksi 13.632 ton, Kacang hijau 28.349 ha, produksi 20.135 ton, Sorghum 5.027 ha, produksi 3.728 ton.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: J Political Science > J General legislative and executive papers
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Government Sience
Depositing User: Anggit Aldila
Date Deposited: 30 Jun 2012 03:44
Last Modified: 30 Jun 2012 03:44
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/10390

Actions (login required)

View Item View Item