REPRESENTASI DISORGANISASI DALAM IKLAN TELEVISI (Analisis Semiotik pada Iklan Rokok A­ Mild versi “Senang Liat Orang Susah, Susah Liat Orang Senang” )

PURWITO UTOMO, SETYO (2007) REPRESENTASI DISORGANISASI DALAM IKLAN TELEVISI (Analisis Semiotik pada Iklan Rokok A­ Mild versi “Senang Liat Orang Susah, Susah Liat Orang Senang” ). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
REPRESENTASI_DISORGANISASI_DALAM_IKLAN_TELEVISI.pdf

Download (83kB) | Preview

Abstract

Tidak semua iklan dapat secara bebas mengiklankan produknya. Seperti produk rokok yang memiliki daya sensitifitas tersendiri, sehingga mempunyai etika khusus dalam beriklan. Untuk mensiasatinya, perancang iklan rokok menampilkan pencitraan tertentu dalam mengidentifikasikan produknya, dengan memainkan sistem tanda yang sengaja dikontruksi. Demikian dengan iklan rokok A­Mild yang menggunakan kritik sosial sebagai “kereta“ pembawa pesannya. Sehingga peneliti ingin memahami bagaimana makna disorganisasi yang direpresentasikan dalam iklan tersebut. Iklan dibangun oleh berbagai sistem tanda yang bekerja sama untuk mencapai efek sesuai dengan yang diharapkan pembuatnya. Untuk mengungkap makna dalam teks iklan tersebut, peneliti menggunakan metode analisis semiotik Rolland Barthes tentang makna konotasi dan denotasi untuk menggali nilai yang terdapat dalam iklan televisi Rokok A­Mild versi “Senang Liat Orang Susah, Susah Liat Orang Senang” tanpa mengesampingkan mitos yang ada dan ideologi yang dibawa oleh iklan. Dengan menggunakan metode ini memungkinkan peneliti manggali setiap tanda yang terdapat dalam iklan, memahami penanda dan petandanya, membaginya dalam bentuk indikator­indikator tanda dan kemudian menginterpretasikan setiap makna denotasi dan konotasinya. Sehingga makna yang tersurat dan tersirat dari iklan tersebut dapat dimaknai lebih luas dan mendalam. Jenis penelitian dalam penelitian ini adalah interpretatif dengan metode analisis semiotik. Sedangkan yang menjadi unit analisis adalah shot­shot yang dianggap relevan, baik secara audio (suara musik atau narator) maupun gambar visual (gambar atau huruf) dalam iklan dalam iklan televisi Rokok A­Mild versi “Senang Liat Orang Susah, Susah Liat Orang Senang”. Kemudian data diintepretasikan dengan tujuan mendapatkan pemahaman tentang makna. Hasil analisa, makna disorganisasi yang direpresentasikan dalam iklan televisi Rokok A­Mild versi “Senang Liat Orang Susah, Susah Liat Orang Senang” dikonstruksi dari tanda­tanda yang mengandung makna individualistis, ketidakpedulian sosial dan kecenderungan menghalalkan segala cara serta senang membuat orang lain susah. Teks iklan ini membawa pesan moral untuk memberikan kesadaran atas refleksi realitas sosial yang terjadi pada masyarakat Indonesia. Perancang iklan melihat hal­hal tersebut sebagai sebuah fenomena sosial yang tidak terlepas dari konteks sosial yang berlaku di masyarakat, karena tidak mustahil justru pada akhirnya iklan­lah yang akan menciptakan kesadaran atau referensi baru bagi audience. Iklan ini memanfaatkan masalah kontroversial atau isu­isu dari kepentingan publik untuk mengkontruksi materi iklan, sehingga wajah iklan memiliki nuansa kepedulian sosial terhadap persoalan sosial untuk dijadikan daya tarik untuk menarik simpati konsumen demi meraup keuntungan sebesar­ besarnya.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: N Fine Arts > NX Arts in general
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Communication Sience
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 30 Jun 2012 02:56
Last Modified: 30 Jun 2012 02:56
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/10353

Actions (login required)

View Item View Item