PENYUSUNAN REKOMENDASI PENDUGAAN PEMUPUKAN BUDIDAYA TANAMAN PADI (Oryza sativa. L) DI KECAMATAN WASILEI MENGGUNAKAN PENDEKATAN SITE SPECIFIC FARMING (SSF)

Priyono, Agung (2007) PENYUSUNAN REKOMENDASI PENDUGAAN PEMUPUKAN BUDIDAYA TANAMAN PADI (Oryza sativa. L) DI KECAMATAN WASILEI MENGGUNAKAN PENDEKATAN SITE SPECIFIC FARMING (SSF). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENYUSUNAN_REKOMENDASI_PENDUGAAN_PEMUPUKAN.pdf

Download (88kB) | Preview

Abstract

Negara Indonesia terdiri dari ribuan pulau dengan potensi di sektor pertanian yang beragam. Perbedaan antara suatu daerah dengan daerah lain dapat berupa agroklimatologi, kondisi tanah, pengairan, pengembangan teknologi dan lain-lain. Salah satu dari solusi tersebut adalah dengan menggunakan Site Specific Farming (SSF). SSF dapat diartikan sebagai sistem budidaya pertanian yang berorientasi pada lokasi tertentu atau spesifik pada lokasi tertentu. Dengan menggunakan SSF maka diharapkan sistem budidaya yang dilakukan oleh para petani akan sesuai dengan karakteristik dari lokasi tersebut. SSF bekerja dengan menggunakan data yang dapat mendukung sistem budidaya pertanian yang sesuai dengan karakteristik daerah tersebut, khususnya pada sektor lingkungan. Salah satunya dengan menggunakan hasil analisa tanah untuk dapat menentukan jumlah pemberian pupuk pada tanaman yang dibudidayakan pada daerah tersebut. Pada dasarnya pertumbuhan tanaman dipengaruhi oleh kandungan unsur hara dan air tanah, selain kemampuan tanaman sendiri dalam menyerap unsur hara dalam tanah melalui jaringan perakarannya. Penelitian ini bertujuan dengan menggunakan pendekatan Site Specific Farming (SSF) maka dapat di duga jumlah kebutuhan pupuk yang akan diberikan ke tanaman Padi sawah. Penelitian ini dilakukan di Wilayah Kecamatan Wasile Provinsi Maluku Utara dengan luas area tanaman padi sawah mencapai 11.648 ha. Penelitian ini dilakukan dengan cara menguji 16 titik sampel yang mewakili area tanaman padi. Setiap 1 titik sampel diambil sebanyak ±10 sampel tanah sebanyak 100 g, lalu dicampur menjadi homogen dan diambil lagi 200 g untuk uji laboratorium. Uji laboratorium dilakukan untuk mengetahui kandungan unsur hara makro dan mikro. Hasil uji Laboratorium tersebut akan digunakan sebagai dasar dalam menduga jumlah pupuk yang diberikan ketanaman padi sawah. Pengolahan data untuk penyusunan Peta Sebaran Tingkat Kesuburan Tanah dan Peta Rekomendasi Pemupukan Unsur NPK didasarkan pada hasil analisa contoh tanah di daerah yang cocok untuk komoditi Padi sawah berdasarkan peta peta pewilayahan komoditas. Evaluasi lahan akan dilakukan secara komputerisasi menggunakan program Arc View 3.2. Evaluasi lahan untuk Peta Sebaran Tingkat Kesuburan Tanah dilakukan dengan memperhatikan hasil analisis contoh tanah. kesesuaian lahan secara fisik yang telah final akan dijadikan dasar untuk penyusunan Peta Rekomendasi Pemupukan tanaman Padi Sawah. Berdasarkan hasil pengamatan awal yang telah dilakukan, area yang digunakan untuk budidaya padi sawah hanya mencakup luas area 4.343 ha atau hanya 6,29% dari luas keseluruhan wilayah. Setalah dilakukan penelitian tentang pewilayahan komoditas tahun 2005 oleh tim AEZ Maluku Utara maka luas area budidaya menjadi 11.648 ha. Dari hasil pengamatan tersebut maka daerah yang dapat dikembangkan menjadi daerah pertanian Padi sawah adalah hanya seluas 11.648 ha. Pada daerah ini merupakan daerah pengembangan transmigrasi dengan kondisi lahan relatif datar dan tersedia sumber air maka sawah mendominasi wilayah dataran yang umumnya diusahakan para transmigrans. Peta sebaran tingkat kesuburan tanah adalah peta yang menginformasikan tentang sebaran unsur hara pada daerah-daerah tertentu yang nantinya dapat dipergunakan sebagai acuan dalam menentukan daerah-daerah dengan tingkat kesuburan yang beragam. Dasar dalam penentuan rekomendasi jumlah pupuk yang diberikan adalah ketersediaan unsur hara dalam tanah sehingga jumlah pupuk yang diberikan ke tanaman Padi sawah disesuaikan dengan jumlah hara tersedia dalam tanah.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: S Agriculture > SB Plant culture
Divisions: Faculty of Agriculture & Animal Husbandry > Department of Agronomy
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 29 Jun 2012 03:30
Last Modified: 29 Jun 2012 03:30
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/10227

Actions (login required)

View Item View Item