KINERJA DINAS PARIWISATA DALAM MENGEMBANGKAN POTENSI KEPARIWISATAAN (Studi Pada Dinas Pariwisata Kabupaten Kotawaringin Timur Propinsi Kalimantan Tengah)

RADIATUN, HUSNA (2007) KINERJA DINAS PARIWISATA DALAM MENGEMBANGKAN POTENSI KEPARIWISATAAN (Studi Pada Dinas Pariwisata Kabupaten Kotawaringin Timur Propinsi Kalimantan Tengah). Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
KINERJA_DINAS_PARIWISATA_DALAM_MENGEMBANGKAN_POTENSI_KEPARIWISATAAN.pdf

Download (133kB) | Preview

Abstract

Propinsi Kalimantan Tengah seperti daerah tujuan wisata lainnya di Indonesia juga memiliki potensi wisata yang layak untuk dikembangkan, baik wisata alam, wisata budaya dan wisata minat khusus. Kalau dibandingkan dengan kabupaten yang lain di Kalimantan Tengah, Kabupaten Kotawaringin Timur paling banyak memiliki potensi kepariwisataan. Dengan demikian, sudah pada tempatnya pula apabila kalau pengembangan kepariwisataan di Propinsi Kalimantan Tengah diarahkan pada pengembangan kepariwisataan di Kabupaten Kotawaringin Timur. Berbagai potensi wisata yang sangat potensial untuk dikembangkan di Kabupaten Kotawaringin Timur. Kabupaten Kotawaringin Timur mempunyai obyek wisata yang cukup banyak dan layak untuk dikembangkan. Untuk mengembangkan potensi kepariwisataan tersebut, peranan Dinas Pariwisata diperlukan. Saat ini Dinas Pariwisata dalam rangka mngembangkan potensi pariwisata yang ada di Kabupaten Kotawaringin Timur telah menyiapkan (membangun) infrastrukturnya. Oleh karena itu diperlukan adanya evaluasi atas kinerja dari Dinas Pariwisata Kabupaten Kotawaringin Timur dalam pengembangan potensi kepariwisataan yang mereka lakukan selama ini. Penelitian ini dilakukan pada Dinas Pariwisata Kabupaten Kotawaringin Timur dengan tujuan penelitian yaitu, (1) untuk mengetahui sejauh mana kinerja Dinas Pariwisata Kabupaten Kotawaringin Timur Propinsi Kalimantan Tengah dalam pengembangan potensi kepariwisataan di daerahnya, (2) Untuk mengetahui kendala apa saja yang dihadapi oleh Dinas Pariwisata Kabupaten Kotawaringin Timur Propinsi Kalimantan Tengah dalam pengembangan potensi kepariwisataan di daerahnya. Data yang dipergunakan adalah data primer dari pihak Dinas Pariwisata Kotawaringin Timur dan data sekunder dari pihak di luar Dinas Pariwisata Kotawaringin Timur. Metode analisa yang dipergunakan adalah analisa deskriptif kuantitatif dengan melakukan pengukuran kinerja berdasarkan metode value for money (ekonomis, efisiensi, efektifitas) atas kinerja Dinas Pariwisata Kabupaten Kotawaringin Timur. Hasil penelitian ini menyimpulkan: Pertama, berdasarkan pengukuran kinerja dengan value for money diketahui: (a) tingkat ekonomis kinerja Dinas Pariwisata Kotawaringin Timur tahun 2002 - 2005 berkisar antara 59,13% - 62,50% dengan rata-rata rasio ekonomis penerimaan sebesar 60,57% dimana hal ini menunjukkan bahwa kinerja Dinas Pariwisata Kotawaringin Timur dinilai sudah ekonomis, karena seluruh nilai rasio ekonomis selama tahun 2002 – 2006 lebih kecil dari 100%, (b) tingkat efisiensi kinerja Dinas Pariwisata Kotawaringin Timur tahun 2002 - 2005 berkisar antara 57,01% - 64,70% dengan rata-rata rasio efisiensi penerimaan sebesar 60,50% dimana hal ini menunjukkan bahwa kinerja Dinas Pariwisata Kotawaringin Timur dinilai sudah efisien, karena seluruh nilai rasio efisiensi selama tahun 2002 – 2006 lebih kecil dari 100%, (c) tingkat efektifitas kinerja Dinas Pariwisata Kotawaringin Timur tahun 2002 - 2005 berkisar antara 91,76% - 103,52% dengan rata-rata rasio efektifitas penerimaan sebesar 99,76%. Hal ini menunjukkan bahwa kinerja Dinas Pariwisata Kabupaten Kotawaringin Timur pada tahun 2002 – 2006 dinilai sudah efektif, karena rata-rata nilai rasio efektifitas selama tahun 2002 – 2006 lebih kecil dari 100%. Kedua, kendala-kendala umum yang menjadi faktor penghambat dalam upaya mengembangkan seluruh potensi kepariwisataan yang dihadapi saat ini oleh Dinas Pariwisata Kabupaten Kotawaringin Timur, antara lain (a) minat para investor untuk berinvestasi di sektor pariwisata khususnya dalam pembangunan obyek wisata masih rendah, (b) jumlah penduduk yang tidak sebanding dengan luas wilayah dan penyebarannya yang tidak merata, (c) kondisi obyek wisata yang ada masih belum optimal, dengan kata lain masih ada yang belum memenuhi segi jumlah maupun kualitas standar fasilitas (fisik dan sarana), (d) pelaku pembangunan sektor kepariwisataan belum berperan secara optimal baik dalam perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan. Hal ini sebagai akibat dari masih kurangnya sumber daya manusia pada sektor kepariwisataan dan pariwisata belum merupakan prioritas pembangunan ekonomi daerah, (e) infrastruktur yang menghubungkan ibukota kabupaten (Sampit) dengan ibukota kecamatan dan daerah pedalaman masih belum memadai untuk mendukung kegiatan kepariwisataan.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: J Political Science > J General legislative and executive papers
Divisions: Faculty of Social and Political Science > Department of Government Sience
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 28 Jun 2012 07:56
Last Modified: 28 Jun 2012 07:56
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/10130

Actions (login required)

View Item View Item