PENGARUH KONSENTRASI INFUS RIMPANG TEMU MANGGA (Curcuma mangga Val) TERHADAP DIAMETER ZONA HAMBAT PERTUMBUHAN BAKTERI Salmonella typhi

RATNA ANGGRAINI, PUTRI (2007) PENGARUH KONSENTRASI INFUS RIMPANG TEMU MANGGA (Curcuma mangga Val) TERHADAP DIAMETER ZONA HAMBAT PERTUMBUHAN BAKTERI Salmonella typhi. Other thesis, University of Muhammadiyah Malang.

[img]
Preview
Text
PENGARUH_KONSENTRASI_INFUS_RIMPANG_TEMU_MANGGA.pdf

Download (87kB) | Preview

Abstract

Seiring dengan perkembangan zaman, pemakaian obat-obat tradisional di Indonesia mengalami kemajuan yang pesat sebagai salah satu alternatif pengobatan disamping obat-obatan modern yang sudah banyak beredar di pasaran. Salah satunya dengan memanfaatkan tanaman obat tradisional, seperti temu mangga (Curcuma mangga Val). Di dalam rimpang temu mangga terdapat senyawa-senyawa aktif minyak atsiri, curcumin, amilum, tannin, flavonoid, gula, dan damar. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui adakah perbedaan konsentrasi infus rimpang temu mangga terhadap diameter zona hambat pertumbuhan bakteri Salmonella typhi menunjukkan pengaruh yang paling efisien terhadap diameter zona hambat pertumbuhan bakteri Salmonella typhi. Jenis penelitian ini adalah penelitian pra eksperimen, desain penelitian adalah The One Case Study. Penelitian dilaksanakan di laboratorium Biologi Universitas Muhammadiyah Malang pada tanggal 19 Februari sampai 09 Maret 2007. Populasi dalam penelitian ini adalah bakteri Salmonella typhi yang diperoleh dari Laboratorium Biologi Universitas Brawijaya Malang dan dikulturkan di Laboratorium Biologi Universitas Muhammadiyah Malang. Sampel dalam penelitian ini adalah bakteri Salmonella typhi dengan kepadatan sesuai dengan standart MacFarlan 0,5 yaitu 1,5 x 108 bakteri/ml. Variabel bebas dalam penelitian ini adalah infus rimpang temu mangga dengan berbagai konsentrasi yaitu 1%, 2%, 3%, 4%, 5%, 6%, 7%, 8%, 9%,10%, variabel terikat dalam penelitian ini adalah diameter zona hambat Salmonella typhi setelah diberi infus rimpang temu mangga (Curcuma mangga Val) dalam berbagai konsentrasi. Rancangan penelitian yang digunakan adalah Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan 10 perlakuan dan 3 kali ulangan. Data yang didapat kemudian dianalisis menggunakan Anava Satu Arah. Hasil analisis varian menunjukkan bahwa Fhit > Ftab pada taraf signifikansi (1%) berarti menunjukkan ada perbedaan diameter zona hambat berbagai konsentrasi infus rimpang temu mangga terhadap pertumbuhan bakteri Salmonella typhi. Perlakuan yang paling efisien terhadap diameter zona hambat pertumbuhan bakteri Salmonella typhi adalah pada konsentrasi 1% dengan rata-rata yaitu sebesar 7,87 mm.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: Q Science > Q Science (General)
Divisions: Faculty of Teacher Training and Education > Department of Biology Education
Depositing User: Rayi Tegar Pamungkas
Date Deposited: 28 Jun 2012 03:34
Last Modified: 28 Jun 2012 03:34
URI: http://eprints.umm.ac.id/id/eprint/10008

Actions (login required)

View Item View Item